Jump to content
petikemas

Matic Atau Manual

Recommended Posts

On 02/03/2020 at 21:32, Blackcoffee said:

Nah itu dia gan kenapa ane prefer ke manual karena memang motor manual itu bisa di gunakan di segala medan itulah kelebihan manual. Sementara matic hanya cocok untuk di perkotaan atau di jalan datar saja.. emang sih larinya lumayan kenceng tapi yang di andalkan hanya rem apalagi kalo cakram dah panas bisa ngelos . sementara manual kita bisa di bantu dengan bermain gigi transmisi tuk mengurangi kecepatan.

saya punya motor matic dan manual,awalnya saya mencoba motor matic ke pegunungan malah gak jadi naik mesin kampas gandanya terbakar jadi gak bisa untuk medan tanjakan sehingga pulang dari gunung gak senang senang tapi sedih.

Share this post


Link to post
Share on other sites
On 02/03/2020 at 21:23, gondrong said:

kalau pegunungan pakai motor matic malah mesinnya lebih cepet aus gan karena mesin matic di desain bukan untuk tanjakan,untuk sekali dua kali gak masalah tapi kalau sering malahan lebih cepat masuk bengkelnya.

Wah kalau itu saya kurang tau gan gondrong , karena kalau di pegungan saya gunakan cuma setahun sekali saat di tempat mertua itupun motor pinjaman dan kebanyakan motor matic semuanya.

Kalau di rumah ortu ya motor bebek manual , itupun kalau saat pulang kampung jadi tidak begitu memikirkan nasib motor tersebut.

On 02/03/2020 at 21:32, Blackcoffee said:

Nah itu dia gan kenapa ane prefer ke manual karena memang motor manual itu bisa di gunakan di segala medan itulah kelebihan manual. Sementara matic hanya cocok untuk di perkotaan atau di jalan datar saja.. emang sih larinya lumayan kenceng tapi yang di andalkan hanya rem apalagi kalo cakram dah panas bisa ngelos . sementara manual kita bisa di bantu dengan bermain gigi transmisi tuk mengurangi kecepatan.

Kadang ada jengkelnya juga kalau motor manual tetapi spidometer mati, kadang lupa sudah menggunakan gigi keberapa. Seperti motor ortu di kampung mau gigi 2 ,3 atau 4 rasanya sama saja karena motor tua. 😀

Jadinya pelan pelan saja .. kalah sama ABG yang menggunakan motor matic.

Share this post


Link to post
Share on other sites

Kalo buk

On 08/03/2020 at 15:55, arya99 said:

Wah kalau itu saya kurang tau gan gondrong , karena kalau di pegungan saya gunakan cuma setahun sekali saat di tempat mertua itupun motor pinjaman dan kebanyakan motor matic semuanya.

Kalau di rumah ortu ya motor bebek manual , itupun kalau saat pulang kampung jadi tidak begitu memikirkan nasib motor tersebut.

Kadang ada jengkelnya juga kalau motor manual tetapi spidometer mati, kadang lupa sudah menggunakan gigi keberapa. Seperti motor ortu di kampung mau gigi 2 ,3 atau 4 rasanya sama saja karena motor tua. 😀

Jadinya pelan pelan saja .. kalah sama ABG yang menggunakan motor matic.

Kalo bukan pegangan ya bgtu om.. tapi kalo udah pegangan ya pastinya feeling nya dapet.. saya aja dulu dari manual ke metic sering injak sebelah kiri atau kanan masih berasa pake manual buat oper gigi dan rem. Kadang jadi senyam senyum sendiri

Share this post


Link to post
Share on other sites
2 hours ago, Blackcoffee said:

Kalo buk

Kalo bukan pegangan ya bgtu om.. tapi kalo udah pegangan ya pastinya feeling nya dapet.. saya aja dulu dari manual ke metic sering injak sebelah kiri atau kanan masih berasa pake manual buat oper gigi dan rem. Kadang jadi senyam senyum sendiri

kalau seperti ini sangking terbiasanya pakai motor bebek manual sehingga matic di rasa manual😄,saya juga terkadang seperti itu kalau keseringan pakai manual begitu naik matik langsung yang tangan kiri seperti main kopling.

Share this post


Link to post
Share on other sites
On 09/03/2020 at 19:29, Blackcoffee said:

Kalo buk

Kalo bukan pegangan ya bgtu om.. tapi kalo udah pegangan ya pastinya feeling nya dapet.. saya aja dulu dari manual ke metic sering injak sebelah kiri atau kanan masih berasa pake manual buat oper gigi dan rem. Kadang jadi senyam senyum sendiri

memang seperti itu , karena bukan milik sendiri dan jarang saya gunakan juga seperti orang bingung juga. jadi kalau jalan kadang ingat ingat sampai gigi keberapa . maka nya lebih sering menggunakan sampai gigi 3 saja biar mudah untuk mengingatnya juga. tetapi kadang heran sama orang kampung dan apalagi yang tinggal di pegunungan tidak ada spidometer sih biasa saja. mungkin karena sudah terbiasa di gunakan setiap hari juga.

 

Share this post


Link to post
Share on other sites
On 13/03/2020 at 17:19, arya99 said:

memang seperti itu , karena bukan milik sendiri dan jarang saya gunakan juga seperti orang bingung juga. jadi kalau jalan kadang ingat ingat sampai gigi keberapa . maka nya lebih sering menggunakan sampai gigi 3 saja biar mudah untuk mengingatnya juga. tetapi kadang heran sama orang kampung dan apalagi yang tinggal di pegunungan tidak ada spidometer sih biasa saja. mungkin karena sudah terbiasa di gunakan setiap hari juga.

 

paling tidak di pasang spidometer buat bensin karena apabila tanpa spido tersebut saat bensin di motor habis kita gak tahu dan antisipasi sebelum motor mogok di tengah jalan atau hutan apapun kendaraannya.

Share this post


Link to post
Share on other sites
On 17/03/2020 at 21:27, gondrong said:

paling tidak di pasang spidometer buat bensin karena apabila tanpa spido tersebut saat bensin di motor habis kita gak tahu dan antisipasi sebelum motor mogok di tengah jalan atau hutan apapun kendaraannya.

itu yang sangat urgen gan kalau cuma spedo untuk posisi Gigi memang tidak terlalu dibutuhkan karena sangat berbeda tarikan antar gigi dan kecepatannya apalagi untuk jenis motor sport dan dalam posisi tanjakan

Share this post


Link to post
Share on other sites
On 17/03/2020 at 21:27, gondrong said:

paling tidak di pasang spidometer buat bensin karena apabila tanpa spido tersebut saat bensin di motor habis kita gak tahu dan antisipasi sebelum motor mogok di tengah jalan atau hutan apapun kendaraannya.

Sebenarnya sih ada semuanya cuma mati , harus nya di bawa ke bengkel biar bisa hidup semuanya. Tetapi namanya motor tua kadang sayang sama uangnya. 😂 

Maka nya kalau saya mau gunakan pasti saya cek dulu bensin nya dan langsung beli kedepan rumah kebetulan dekat yang jual bensin eceran 1 liter cukup buat mondar mandir. 

17 hours ago, petikemas said:

itu yang sangat urgen gan kalau cuma spedo untuk posisi Gigi memang tidak terlalu dibutuhkan karena sangat berbeda tarikan antar gigi dan kecepatannya apalagi untuk jenis motor sport dan dalam posisi tanjakan

Kalau motor tua , sama saja rasanya gan petikemas antara gigi 2,3 ,4 . 😀 karena sudah aus juga sih. Jalannya pelan pelan juga. 

Kecuali motor yang masih muda tuh beda banget , gigi 3 saja sudah berasa cepat dan berani tanding sama pembalap juga. 😀

Share this post


Link to post
Share on other sites
On 22/03/2020 at 08:11, arya99 said:

Sebenarnya sih ada semuanya cuma mati , harus nya di bawa ke bengkel biar bisa hidup semuanya. Tetapi namanya motor tua kadang sayang sama uangnya. 😂 

Maka nya kalau saya mau gunakan pasti saya cek dulu bensin nya dan langsung beli kedepan rumah kebetulan dekat yang jual bensin eceran 1 liter cukup buat mondar mandir. 

Kalau motor tua , sama saja rasanya gan petikemas antara gigi 2,3 ,4 . 😀 karena sudah aus juga sih. Jalannya pelan pelan juga. 

Kecuali motor yang masih muda tuh beda banget , gigi 3 saja sudah berasa cepat dan berani tanding sama pembalap juga. 😀

kalau agan yang memakai pasti di cek tetapi jika lupa langsung pakai apa gak kepikiran di jalan nantinya,karena saya pernah memakai motor temen saya lalu matic pula,setahu saya motor matic identik dengan boros.

Share this post


Link to post
Share on other sites
On 26/03/2020 at 19:18, gondrong said:

kalau agan yang memakai pasti di cek tetapi jika lupa langsung pakai apa gak kepikiran di jalan nantinya,karena saya pernah memakai motor temen saya lalu matic pula,setahu saya motor matic identik dengan boros.

Kalau lupa pasti tidak , jika menggunakan motor ortu tanya dulu ada bensin atau tidak dan biasanya sih saya langsung isi karena keluar jalan ada yang jualan bensin eceran. 

Kalau motor matic memang lebih boros apalagi keluaran Yamaha seperti mio. Tetapi spidometer pasti jalan karena motor muda jadinya bisa kelihatan.

Share this post


Link to post
Share on other sites
On 31/03/2020 at 14:48, arya99 said:

Kalau lupa pasti tidak , jika menggunakan motor ortu tanya dulu ada bensin atau tidak dan biasanya sih saya langsung isi karena keluar jalan ada yang jualan bensin eceran. 

Kalau motor matic memang lebih boros apalagi keluaran Yamaha seperti mio. Tetapi spidometer pasti jalan karena motor muda jadinya bisa kelihatan.

ya untuk yang jenis matic mio keluaran awal pasti boros namun Mio yang keluaran baru sudah hampir sama dengan merek2 Honda yang terkenal lebih irit dari segi konsumsi bahan bakar

Share this post


Link to post
Share on other sites

Kalau saya pribadi sesuai kebutuhan, dan karena disini jalan depan rumah masih tanah dan berbatu lebih cenderung ke motor bebek manual. Walaupun saya juga punya matic, tapi jarang saya gunakan.

Share this post


Link to post
Share on other sites
On 04/04/2020 at 07:32, petikemas said:

ya untuk yang jenis matic mio keluaran awal pasti boros namun Mio yang keluaran baru sudah hampir sama dengan merek2 Honda yang terkenal lebih irit dari segi konsumsi bahan bakar

Oh berarti sudah sama dengan honda matic , jadinya bisa bersaing dari segi keiritan. Kalau honda matic agak kesal kalau starter pertama tuh suaranya kencang banget , beda dengan matic dari yamaha yang sangat halus. Mungkin buat ciri khas saja kali atau memang begitu cara kerja nya. Padahal kalau matic yamaha suaranya sangat halus. Cuma memang dulu boros bensin.

On 04/04/2020 at 16:32, Nikola_ said:

Kalau saya pribadi sesuai kebutuhan, dan karena disini jalan depan rumah masih tanah dan berbatu lebih cenderung ke motor bebek manual. Walaupun saya juga punya matic, tapi jarang saya gunakan.

Ya memang sesuai kebutuhan juga , kalau jalan nya masih tanah dan berbatu ya lebih baik ya yang motor manual. 

Share this post


Link to post
Share on other sites
On 19/02/2020 at 15:02, petikemas said:

wkwkwk sudah kayak anu aja zul motor saja sudah jadi ukuran kejantanan :D berarti harus motor sport ya? karena sekarang kan juga ada tuh matic yang jantan seperti Nmax dan sejenisnya malah kalau ibu2 yang naik itu kurang pantas karena ukuran motornya terlalu besar

kwokwowkwowkok om won. itu memang yang saya rasakan kalau naik motor metic, jangankan bawa motor metic, di bonceng saja saya kadang malas. 

klo ada ibu2 yang naik moge sekalipun itu metic seperti nmex seperti om won katakan, itu kan masih pada standarnya wanita, jadi istilahnya masih kategori metic, belum masuk kategori motor sport yang bisa memunculkan dan menghilangkan kejantanan seseorang pengemudi motor tersebut. jadi ya.. ibu2 bawa motor NMEX bukan berarti kejantanan nya udah mulai tumbuh. bahaya itu ibu2 klo sempat tumbuh kejantannya

Share this post


Link to post
Share on other sites

Join the conversation

You can post now and register later. If you have an account, sign in now to post with your account.

Guest
Reply to this topic...

×   Pasted as rich text.   Restore formatting

  Only 75 emoji are allowed.

×   Your link has been automatically embedded.   Display as a link instead

×   Your previous content has been restored.   Clear editor

×   You cannot paste images directly. Upload or insert images from URL.


×